You are currently viewing Kecanduan Ponsel, Influencer Tak Bisa Berjalan dan Gunakan Kursi Roda

Kecanduan Ponsel, Influencer Tak Bisa Berjalan dan Gunakan Kursi Roda

  • Post category:Berita

Seorang Influencer mengklaim hampir tidak bisa berjalan karena kecanduan ponsel. Ia bahkan sampai harus mengandalkan kursi roda.

Dilansir dari Herald Sun Australia, Fenella Fox, 29, influencer media sosial tersebut mengklaim dirinya mengalami “vertigo digital” setelah menghabiskan 14 jam sehari di ponselnya hingga membuatnya harus menggunakan kursi roda.

Fenella mengatakan ia menatap layarnya dari pagi hingga malam, kecanduan Instagramnya yang telah mengumpulkan lebih dari 156.000 pengikut, dikutip dari laporan NY Post.

Namun pada awal 2021, wanita berambut cokelat asal Inggris itu dilaporkan mengalami sakit kepala dan nyeri leher yang berangsur-angsur meningkat. Segera setelah itu, ia mulai menderita serangan pusing dan mual.

“Saya hanya merasa seperti saya sungguh tidak bisa berjalan dengan baik,” katanya kepada The Mirror.

“Saya merasa sangat tidak enak badan. Pusing, dan agak terdistorsi. Saya dapat memvisualisasikannya, tetapi tidak mudah untuk menjelaskannya.”

Saat itu, ia bekerja sebagai influencer media sosial dan tinggal di Portugal, di mana para dokter bingung dengan masalahnya. Ketika gejalanya mulai menjadi lebih ekstrim, Fenella terbang ke Inggris untuk dirawat oleh orang tuanya.

“Saya mengendarai taksi ke bandara dan merasa baik-baik saja, tetapi ketika saya berada di bandara, saat itulah saya bertemu dengan kursi roda,” kenangnya. “Saya memiliki kursi roda sejak saat itu hingga bertemu ibu saya di ujung sana dan kursi roda hingga pintu mobilnya.”

Berbaring di Tempat Tidur

Ia diduga terbaring di tempat tidur dan berjuang untuk berjalan dengan baik, mengandalkan kursi roda setiap kali ia perlu bergerak.

Tetap saja, pecandu ponsel itu terus menggulir perangkatnya sepanjang hari, tanpa menyadari bahwa itu adalah penyebab masalahnya.

“Saya di tempat tidur, saya bergulir dari bangun sampai tidur. Apa yang saya tidak tahu adalah pada saat itu saya membuat diri saya lebih buruk,” katanya.

Cybersickness

Dokter di Inggris sama-sama bingung dengan penyakit aneh itu, dan baru setelah ayah Fenella menemukan artikel tentang “cybersickness” dan “vertigo digital”, barulah Fenella memutuskan untuk berhenti membuka ponselnya.

“Saya mematikan telepon saya dan melemparkannya ke bagian belakang lemari atau memberikannya kepada orang tua saya dan berkata, ‘Tolong jangan biarkan saya melakukan ini (menggulir instagramnya).’ Kemudian saya bisa berjalan lagi,” katanya.

Fenella tidak mengungkapkan apakah ia didiagnosis vertigo oleh dokter spesialis. Namun, beberapa dokter menyatakan bahwa waktu layar yang berlebihan dapat menyebabkan gejala yang mengejutkan.

“Cybersickness terjadi ketika otak Anda menerima pesan bahwa Anda sedang bergerak – misalnya, dengan layar yang berkedip – padahal Anda sebenarnya diam,” Dr. Gillian Isaacs Russell mengatakan kepada Real Simple tahun lalu.

“[Konflik vestibular visual] menciptakan jenis kebingungan di mana mata Anda merasakan satu hal dan telinga bagian dalam serta tubuh Anda mendeteksi sesuatu yang lain,” Dr. Christina Finn mengatakan kepada publikasi tersebut, menjelaskan bahwa “cybersickness” dapat meniru efek vertigo.

Mendapat Penghasilan dari Instagram

Bagi Fenella, ia mengandalkan aliran media sosialnya untuk mendapatkan penghasilan. Selain Instagram, influencer ini juga merupakan tokoh terkemuka di OnlyFans, di mana ia dilaporkan menghasilkan lebih dari $15.000 per bulan.

Tapi Fenella mengklaim dirinya tidak bisa lagi sering melihat ponselnya, karena gejalanya cepat kembali.

“Itu tidak nyata. Itulah hidup kita, dunia kita. Jika kita ingin menghasilkan uang, kita harus memantau [ponsel kita] sampai tidur. Ada begitu banyak waktu yang harus dihabiskan,” keluhnya.

Meskipun sering memposting di halaman Instagram-nya, Fox telah berjanji untuk menjual ponselnya untuk selamanya. “Saya tidak bisa melakukannya lagi, saya tidak bisa melakukannya sendiri,” katanya. “Saya kadang-kadang mencoba untuk menghabiskan waktu seperti dulu, tetapi saya sakit lagi.”

Source: Liputan6.com

Leave a Reply