You are currently viewing Disinggung dalam Drakor Doctor Cha, Apakah Penyakit Crohn Termasuk Disabilitas?

Disinggung dalam Drakor Doctor Cha, Apakah Penyakit Crohn Termasuk Disabilitas?

  • Post category:Berita

Baru-baru ini, drama Korea Doctor Cha JTBC yang populer dikecam karena salah mengartikan penyakit Crohn dan menggunakan pilihan kata yang buruk untuk menggambarkannya.

Dilansir dari Koreaboo, episode ketujuh acara tersebut memperkenalkan seorang pasien penyakit Crohn, penyakit radang usus kronis yang menyebabkan pembengkakan di saluran pencernaan.

Adegan itu menunjukkan anggota keluarga pasien mengatakan hal-hal negatif, seperti, “ Bagaimana Anda bisa menyembunyikan penyakit yang begitu mengerikan? ” Mereka juga menyatakan bahwa penyakit Crohn dapat diwariskan secara genetik.

Setelah episode ini dirilis, beberapa pasien penyakit Crohn dan keluarganya merasa tidak nyaman karena penggambaran penyakit yang tidak akurat dan pilihan kata yang buruk, seperti “keturunan”dan “penyakit yang mengerikan”.

Papan buletin penonton untuk Doctor Cha memiliki komentar yang menuntut permintaan maaf dan koreksi dari tim produksi. Beberapa komentar berbunyi, “ Jika Anda tidak tahu tentang penyakitnya, jangan menulisnya ” dan “ Jika ini bukan drama medis, Anda harus menghapus kata ‘dokter’ dari judulnya.”

Satu komentar berbagi bahwa adegan tersebut berdampak negatif pada anak mereka dengan Penyakit Crohn.

“Anak saya mengidap Penyakit Crohn. Mengapa Anda membuat anak saya yang baik-baik saja merasa pesimis?,” komentar warganet.

Tim Produksi Minta Maaf

Setelah mengetahui keluhan yang dikeluarkan oleh lebih dari 40 netizen, tim menjawab bahwa mereka sedang menyelidiki masalah tersebut. Kemudian pada 10 Mei, tanggapan pertama datang dengan tim produksi Dokter Cha meminta maaf atas kesalahan di pihak mereka karena tidak melakukan penelitian menyeluruh tentang penyakit tersebut dan atas penggambaran yang salah yang akan melukai perasaan pasien dan keluarga pasien yang menderita penyakit tersebut.

“Episode tersebut dimaksudkan untuk menangani kasus spesifik pasien dengan komplikasi kronis sedang di antara gejala penyakit Crohn, tetapi penjelasan bahwa itu bukan kasus penyakit Crohn yang khas tidak cukup selama proses pengembangan konten,” jelas tim produksi Dokter Cha.

“Kami gagal memperhatikan fakta bahwa kalimat yang diucapkan oleh karakter tanpa keahlian medis dengan tujuan menyalahkan pasien dapat menumbuhkan persepsi negatif terhadap penyakit tertentu.

“Tim produksi ‘Doctor Cha’ ingin mengatakan bahwa mereka tidak memiliki niat untuk menangani rasa sakit dan depresi pasien yang sedang berjuang melawan penyakit dengan ringan, dan kami akan lebih berhati-hati dalam memproduksi drama sehingga tidak ada ketidaknyamanan. sambil menontonnya. Terima kasih.”

Tentang Penyakit Crohn

Menurut Mayo Clinic, penyakit Crohn adalah jenis penyakit radang usus (IBD). Kondisi ini menyebabkan pembengkakan jaringan (radang) di saluran pencernaan Anda, yang dapat menyebabkan sakit perut, diare parah, kelelahan, penurunan berat badan, dan kekurangan gizi.

Peradangan yang disebabkan oleh penyakit Crohn dapat melibatkan berbagai area saluran pencernaan pada orang yang berbeda, paling sering adalah usus kecil. Peradangan ini sering menyebar ke lapisan usus yang lebih dalam.

Tanda dan gejala penyakit Crohn dapat berkisar dari ringan hingga parah. Mereka biasanya berkembang secara bertahap, tapi terkadang akan datang tiba-tiba, tanpa peringatan. Anda mungkin juga mengalami periode waktu ketika Anda tidak memiliki tanda atau gejala (remisi).

Ketika penyakit ini aktif, gejala biasanya meliputi:

– Diare

– Demam

– Kelelahan

– Sakit perut dan kram

– Darah di tinja Anda

– Luka mulut

– Nafsu makan berkurang dan berat badan turun

– Nyeri atau drainase di dekat atau di sekitar anus akibat peradangan dari terowongan ke dalam kulit (fistula)

Orang dengan penyakit Crohn yang parah juga dapat mengalami gejala di luar saluran usus, termasuk:

– Peradangan pada kulit, mata dan persendian- Peradangan pada hati atau saluran empedu- Batu ginjal- Kekurangan zat besi (anemia)- Pertumbuhan atau perkembangan seksual yang tertunda, pada anak-anak

Segera temui dokter jika Anda mengalami perubahan terus-menerus dalam kebiasaan buang air besar Anda atau jika Anda memiliki tanda dan gejala penyakit Crohn, seperti:

– Sakit perut- Darah di tinja Anda- Mual dan muntah- Diare berlangsung lebih dari dua minggu- Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan- Demam juga disamping salah satu gejala di atas

Apakah Penyakit Crohn Termasuk Disabilitas?

Baik penyakit Crohn maupun pengobatannya dapat menimbulkan tantangan yang signifikan bagi kehidupan pribadi, sosial, dan profesional seseorang. Menurut Mayo Clinic, gejalanya berkisar dari kram perut ringan hingga infeksi parah, dan komplikasi seringkali melemahkan dan terkadang mengancam jiwa.

Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika (ADA) menyertakan penyakit Crohn sebagai penyandang disabilitas karena memenuhi kriteria sebagai berikut:

– Secara substansial memiliki keterbatasan dalam melakukan aktivitas kehidupan utama.

– Memiliki catatan berupa gangguan atau pemburukan fungsi.

– Dianggap memiliki gangguan seperti itu.

Istilah “aktivitas hidup utama” termasuk gangguan usus. Penyakit Crohn menyebabkan kelainan fisik yang mempengaruhi sistem pencernaan, menghambat kemampuan makan dan buang air besar secara normal. Dengan demikian, penyakit tersebut memenuhi definisi disabilitas ADA.

Itulah mengapa, seorang karyawan dengan penyakit Crohn dapat meminta penyesuaian tempat kerja. Contoh penyesuaian dapat mencakup:

– Memindahkan meja karyawan di dekat kamar mandi.

– Restrukturisasi pekerjaan.

– Memperoleh atau memodifikasi peralatan.

– Mengubah jadwal.

– Menugaskan kembali karyawan ke posisi kosong yang memenuhi syarat untuk karyawan tersebut

Hal ini juga dapat mencakup cuti untuk janji temu medis, rawat inap untuk janji temu operasi dan infus obat.

Source: Liputan6.com

Leave a Reply